Hong Kong Loloskan RUU Lagu Kebangsaan Tiongkok di Tengah Protes Anggota Parlemen Demokrasi

- 4 Juni 2020, 21:00 WIB
PRESIDEN Xi Jinping mengingatkan angkatan militer Republik Rakyat Tiongkok (RRT) untuk mempersiapkan bentrokan di Hongkong.* REUTERS

PR CIREBON Hong Kong mengesahkan undang-undang pada Kamis yang akan mengkriminalkan rasa tidak hormat terhadap lagu kebangsaan Tiongkok, langkah yang dilihat para kritikus sebagai tanda terbaru dari pengetatan cengkeraman Beijing terhadap kota semi-otonom.

Langkah ini dilakukan hanya beberapa hari setelah pihak berwenang Tiongkok memberi lampu hijau untuk bergerak maju dengan undang-undang keamanan nasional, yang Amerika Serikat, Inggris, Australia dan Kanada, serta kelompok-kelompok hak asasi manusia internasional, katakan akan mengikis kebebasan di pusat keuangan global.

RUU lagu kebangsaan memerintahkan agar siswa sekolah dasar dan menengah di Hong Kong diajari menyanyikan “March of the Volunteers”, beserta sejarah dan etiketnya.

Baca Juga: Korban Cabut Gugatan, Youtuber Ferdian Paleka Bebas dari Bui, Mengaku Lega dan Senang

Ini membawa hukuman hingga tiga tahun penjara serta denda hingga HK $ 50.000 ($ 6.450) bagi mereka yang menghina lagu kebangsaan itu.

Lagu ini telah dicemooh di pertandingan-pertandingan sepak bola, di mana para penggemar sepak bola kadang-kadang menyanyikan "Glory to Hong Kong", sebuah lagu yang telah menjadi seruan untuk gerakan demokrasi di kota itu.

Sebelumnya, polisi dan petugas pemadam kebakaran memasuki legislatif kota setelah dua anggota parlemen pro-demokrasi melemparkan cairan berbau busuk untuk memprotes tindakan keras 'pembunuhan' oleh pasukan Tiongkok di sekitar Lapangan Tiananmen Beijing 31 tahun lalu.

Gangguan dalam legislatif terjadi setelah anggota parlemen pro-pembentukan memveto sebagian besar amandemen RUU lagu yang diusulkan oleh demokrat.

Anggota parlemen Eddie Chu dan Ray Chan bergegas ke bagian depan ruangan dan memercikkan cairan berbau ketika penjaga bergulat dengan mereka. Polisi dan petugas pemadam kebakaran kemudian tiba di lokasi.

Halaman:

Editor: Suci Nurzannah Efendi

Sumber: Reuters


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X