Todong Kinerja Menteri yang Biasa Saja, Presiden Joko Widodo: Bisa Saja Reshuffle

- 29 Juni 2020, 09:22 WIB
PRESIDEN Joko Widodo bersama jajaran kabinetnya.*

PR CIREBON - Presiden Joko Widodo menyampaikan rasa tak puas atas kinerja para menterinya di Kabinet Indonesia Maju.

Hal itu disampaikan orang nomor satu di Indonesia tersebut pada saat pembukaan sidang kabinet paripurna pada 18 Juni 2020.

Baca Juga: Taman Nasional Komodo Kembali Dibuka, Pengunjung Wajib Terapkan Protokol Kesehatan

Jokowi memperingatkan para menterinya yang masih bekerja biasa di masa pandemi Covid-19 untuk mengubah cara bekerja mereka.

Bahkan, mantan Wali Kota Solo tersebut menodong para menteri dengan membuka opsi reshuffle atau pembubran lembaga.

Baca Juga: Kucing di Jepang Dapat Penghargaan usai Bantu Selamatkan Lansia

“Bisa saja membubarkan lembaga, bisa saja reshuffle. Sudah kepikiran ke mana-mana saya,” ujar Presiden Jokowi dalam video pembukaan sidang kabinet paripurna pada 18 Juni 2020, yang diunggah Biro Pers Setpres, Minggu, 28 Juni 2020 kemarin.

Dengan suara yang cukup tegas, ia mengancam menteri yang tak bisa bekerja maksimal dalam penangan pandemi Covid-19 akan dicopot.

Baca Juga: Kisah Bintang Sepakbola Inggris Wayne Rooney Bakal Dibuat Film Dokumenter

“Misalnya saya beri contoh, bidang kesehatan itu dianggarkan Rp75 triliun. Rp75 triliun baru keluar 1,53 persen coba. Bansos yang ditunggu masyarakat segera keluarkan.

Halaman:

Editor: Tyas Siti Gantina

Sumber: PMJ News, Antara News


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X