Ekonomi Indonesia Masuk Jurang Resesi, Keampuhan UU Omnibus Law Cipta Kerja Diuji

- 9 November 2020, 11:03 WIB
Ilustrasi Omnibus Law UU Cipta Kerja: Saat ini keampuhan UU Omnibus Law Cipta Kerja tengah diuji oleh ekonomi Indonesia yang telah masuk dalam jurang resesi.
Ilustrasi Omnibus Law UU Cipta Kerja: Saat ini keampuhan UU Omnibus Law Cipta Kerja tengah diuji oleh ekonomi Indonesia yang telah masuk dalam jurang resesi. /PIXABAY

 

PR CIREBON - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, bahwa produk domestik bruto (PDB) Indonesia pada kuartal III-2020 minus 3,49 persen secara year on year (yoy).

Akan tetapi, secara quarter to quarter (qtq) ekonomi tumbuh secara positif mencapai angka 5,05 persen dan secara kumulatif terkontraksi 2,03 persen. Meskipun lebih baik, tetapi ekonomi nasional tetap masuk pada jurang resesi.

Analis Binaartha Sekuritas, Muhammad Nafan Aji menyatakan, bahwa upaya pemerintah yang terus mendorong implementasi program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) dan belanja anggaran akan mampu menggeliatkan sektor usaha hingga membangkitkan konsumsi rumah tangga setelah Indonesia dipastikan resesi.

Baca Juga: Daging Anjing Jadi Bisnis Menggiurkan, Pemerintah Diminta Tindak Tegas Perdagangan Ilegal

"Segala kebijakan tersebut bakal semakin terasa dampaknya jika turut dibarengi dengan implementasi Undang-Undang (UU) Omnibus Law Cipta Kerja yang telah diundangkan pada UU Nomor 11 Tahun 2020," kata Nafan, Senin 9 November 2020, seperti dikutip PikiranRakyat-Cirebon.com dari RRI.

"Mudah-mudahan saja dengan dikombinasikan dengan adanya implementasi dari Omnibus Law secara efektif," tuturnya.

Nafan juga mengatakan, bahwa kehadiran UU Cipta Kerja ini pada awalnya telah memberikan dampak positif bagi citra Indonesia di mata para pelaku investor.

Baca Juga: Mulai Tahun Depan, Donald Trump Kehilangan Proteksi Khusus di Twitter

Halaman:

Editor: Irma Nurfajri Aunulloh

Sumber: RRI


Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X