Prabowo Diisukan Gantikan Takhta Ma'ruf Amin, Gerindra: Jangan Ada Narasi yang Bisa Adu Domba Mereka

- 14 Agustus 2020, 14:00 WIB
Prabowo Subianto dan Joko Widodo.* /

PR CIREBON - Pengamat politik dari Universitas Negeri Jakarta Ubedilah Badrun mengkonfirmasi pernyataannya tentang posisi Ma'ruf Amin sebagai Wakil Presiden akan digantikan oleh Prabowo Subianto.

Ia menjelaskan bahwa analisisnya itu sebagai tafsir politik.

Analisis panasnya bermula dari mendadaknya proses pemilihan Ma’ruf sebagai pendamping Presiden Jokowi pada Pemilihan Presiden 2019 lalu.

Padahal, saat itu ada Mahfud Md yang santer disebut telah disiapkan sebagai calon wakil presiden.

Baca Juga: Miliki Nilai Adiluhung yang Mengayomi, Karpet Batik Mega Mendung Dinilai Nistakan Budaya Cirebon

“Dalam tafsir politik, PDIP sebagai pendukung Jokowi cukup tidak beruntung kalau wapresnya Mahfud Md. Karena 2024 Jokowi tidak bisa mencalonkan lagi. Karena posisi wapres itu menjadi sangat penting untuk periode 2019-2024. Kalau Mahfud MD kan nanti yang diuntungkan PKB atau partai-partai yang lain. PDIP tidak beruntung,” tutur Ubedilah, seperti diberitakan wartaekonomi.co.id partner sindikasi konten Rakyat Merdeka dalam artikel berjudul "Isu Liar Prabowo Gantikan Ma'ruf, Emang Segampang PHK Karyawan?".

Ubedilah mengungkapkan cepatnya proses pemilihan itu memunculkan dugaan bahwa PDIP memilih calon wakil presiden yang lebih menguntungkan dan bisa dihentikan di tengah jalan, karenanya mereka memilih Ma'ruf Amin.

"Itu kan tafsir politik. Karena prosesnya tidak normal, waktu pencalonan itu kan sangat mendadak. Makanya, itu memungkinkan tafsir semacam itu," katanya.

Baca Juga: Setelah Ridwan Kamil, Doni Monardo Menambah Tokoh Pemerintah Jadi Relawan Uji Klinis Vaksin Covid-19

Halaman:

Editor: Nur Annisa

Sumber: Warta Ekonomi, Rakyat Merdeka


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X