Diserang Campak dan Covid-19, Kongo Kini Hadapi Ebola Gelombang Kedua

- 2 Juni 2020, 15:20 WIB
Epidemi Ebola di timur Kongo telah menewaskan 2.280 orang sejak Agustus 2018.*

PR CIREBON - Otoritas kesehatan di Kongo mengumumkan wabah Ebola baru di kota barat Mbandaka pada Senin, 1 Juni 2020 mulai merebak kembali. Virus tersebut menambah epidemi lain dari virus yang telah berkecamuk di timur sejak 2018.

Enam kasus telah terdeteksi, empat di antaranya telah meninggal di kota yang merupakan pusat perdagangan 1,5 juta orang di Sungai Kongo dengan jaringan transportasi reguler ke ibu kota Kinshasa.

Mbandaka berjarak 1.000 km (620 mil) dari wabah yang sedang berlangsung yang telah menewaskan lebih dari 2.200 orang di provinsi Kivu Utara oleh perbatasan Uganda, di mana upaya penahanan telah terhambat oleh konflik bersenjata.

Baca Juga: Kosong Selama Dua Bulan akibat Pandemi, Kamar Kost Mahasiswi di Bandung Berubah Jadi Sarang Jamur

Wabah baru ini merupakan wabah ke sebelas di Kongo sejak virus itu ditemukan di dekat Sungai Ebola pada 1976.

"Kami memiliki epidemi Ebola baru di Mbandaka. Kami akan dengan cepat mengirim mereka vaksin dan obat-obatan," kata Menteri Kesehatan Eteni Longondp, dikutip PikiranRakyat-Cirebon.com dari Reuters.

Virus Ebola menyebabkan demam berdarah dan menyebar melalui kontak langsung dengan cairan tubuh dari orang yang terinfeksi, yang menderita muntah dan diare parah.

Baca Juga: Pandemi Covid-19 Masih Merebak, 328 Calon Haji di Kota Cirebon Batal Berangkat

Penemuan ini merupakan pukulan besar bagi Republik Demokratik Kongo, yang telah menderita tiga wabah Ebola sejak 2017. Saat ini, Kongo juga harus memerangi epidemi campak yang telah menewaskan lebih dari 6.000 dan Covid-19, yang telah menginfeksi lebih dari 3.000 dan membunuh 71.

Halaman:

Editor: Suci Nurzannah Efendi

Sumber: Reuters


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X