Menganggur karena Terdampak Covid-19, Gajah-gajah di Thailand Pulang Kampung

- 23 Mei 2020, 19:35 WIB
IMBAS dari persebaran virus corona, beberapa gajah yang ada di Chiang Mai Thailand bisa kembali pulang ke habitat aslinya ITV News

PIKIRAN RAKYAT - Karavan gajah dan mahout di Thailand melakukan perjalanan yang cukup panjang melalui perbukitan dan hutan di Thailand Utara, meninggalkan tempat wisata di Chiang Mai.

Mereka harus berjalan selama berhari-hari sebelum mencapai desa asli kampung halaman mereka di daerah terpencil sepanjang perbatasan Thailand-Myanmar yang dihuni Karen - kelompok etnis dengan tradisi berabad-abad memelihara dan menjinakkan gajah.

Perjalanan gajah-gajah itu merupakan perjalanan yang tidak pasti, baik bagi suku dan hewan yang menganggur akibat pandemi Covid-19.

Baca Juga: Cek Fakta: Google Disebut Rayakan Ultah ke-21 dengan Bagikan Paket Internet, Simak Faktanya

Tidak ada yang tahu apakah mereka akan kembali ke tempat kerja di tempat wisata Thailand, karena puluhan kamp gajah yang pernah menarik banyak wisatawan sepanjang tahun sekarang ditutup karena larangan perjalanan internasional.

“Turis menghilang ketika wabah Covid-19 dimulai. Semuanya ditutup. Semua orang terkejut tetapi tidak sebanyak pemilik gajah,” kata Sangdeaun 'Lek' Chailert, aktivis hewan terkemuka Thailand dan presiden dari Save Elephant Foundation, dikutip PikiranRakyat-Cirebon.com dari Channel News Asia.

Berlokasi di Chiang Mai, organisasi nirlaba ini menyediakan perawatan dan bantuan untuk gajah tawanan di Thailand melalui program penjangkauan, penyelamatan dan rehabilitasi masyarakat setempat, serta operasi ekowisata.

Baca Juga: Cekcok di Sebuah Gang, Pemuda di Cirebon Tusuk Kerabatnya Sendiri hingga Tewas

Sejak pandemi dimulai, yayasan telah membantu lebih dari 1.500 gajah secara nasional dengan makanan.

Halaman:

Editor: Suci Nurzannah Efendi

Sumber: Channel New Asia


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X