Adanya Dugaan Genosida di Tiongkok, AS Belum Putuskan Keikutsertaannya dalam Olimpiade 2022 di Beijing

- 26 Februari 2021, 20:06 WIB
Ilustrasi Olimpiade Beijing 2022. AS mengatakan belum memutuskan apakah akan ikut serta atau tidak dalam Olimpiade Beijing 2022 di tengah dugaan genosida Muslim Uighur.* /Pixabay/padrinan

PR CIREBON – Pihak Gedung Putih Amerika Serikat (AS) dikabarkan belum membuat keputusan akhir tentang apakah AS akan ambil bagian dalam Olimpiade Musim Dingin 2022 di Tiongkok.

Hal itu diungkapkan juru bicara Presiden AS Joe Biden, bahkan ketika beberapa Partai Republik menyerukan boikot.

Partai Republik yang menyerukan boikot atau Olimpiade dipindahkan dari Beijing itu mengutip penunjukan AS yang dibuat di bawah mantan Presiden Donald Trump.

Baca Juga: Dua Anjing Kesayangannya Dicuri, Lady Gaga Adakan Sayembara Tawarkan Hadiah Rp7,1 Miliar bagi yang Menemukan

Donald Trump sebelumnya mengatakan bahwa pemerintah Tiongkok melakukan genosida terhadap Muslim Uighur di wilayah Xinjiang.

"Belum ada keputusan akhir yang dibuat tentang itu dan, tentu saja, kami akan mencari panduan dari Komite Olimpiade AS," kata Sekretaris Pers Gedung Putih, Jen Psaki, dilansir PikiranRakyat-Cirebon.com dari Reuters.

Psaki sebelumnya mengisyaratkan bahwa AS tidak berencana memboikot Olimpiade Beijing.

Baca Juga: Bukan Hanya Kanada, Kini Parlemen Belanda Keluarkan Mosi yang Menyebut Genosida Tiongkok pada Muslim Uighur

"Saat ini kami tidak berbicara tentang mengubah rencana kami yang berkaitan dengan Olimpiade Beijing," katanya saat itu.

Halaman:

Editor: Rahmi Nurlatifah

Sumber: Reuters


Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X