Bantah Genosida Muslim Uighur, Tiongkok: Pintu ke Xinjiang Selalu Terbuka untuk Fakta dan Kebenaran

- 23 Februari 2021, 13:11 WIB
Protes terhadap genosida di Xinjiang. Tiongkok membantah adanya genosida di Xinjiang.* /Reuters/Leah Millis

PR CIREBON – Tiongkok membantah apa yang mereka sebut sebagai serangan fitnah tentang kondisi Muslim Uighur dan minoritas lainnya yang tinggal di wilayah Xinjiang.

Tiongkok mengatakan bahwa orang-orang di Xinjiang menikmati kebebasan beragama dan hak-hak fundamental lainnya.

Menteri Luar Negeri Tiongkok Wang Yi, berbicara di depan Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) di Jenewa, mengatakan ada 24.000 masjid di wilayah barat.

Baca Juga: 500 Ribu Warga AS Meninggal karena Covid-19, Joe Biden: Lebih Banyak Dibanding Kematian Perang Dunia

Ia juga menambahkan bahwa tidak pernah ada yang disebut genosida, kerja paksa atau penindasan agama di Xinjiang.

“Pintu ke Xinjiang selalu terbuka. Orang-orang dari banyak negara yang mengunjungi Xinjiang telah mempelajari fakta dan kebenaran di lapangan.

"Tiongkok juga menyambut Komisioner Tinggi Hak Asasi Manusia untuk mengunjungi Xinjiang,” kata Wang, merujuk pada kepala hak asasi PBB Michelle Bachelet.

Baca Juga: Ramalan Zodiak Hari Ini, 23 Februari 2021: Capricorn, Aquarius, dan Pisces Beberapa Ikatan Mungkin akan Putus

Aktivis dan pakar hak asasi PBB mengatakan bahwa setidaknya satu juta Muslim dipenjara di kamp-kamp di wilayah barat yang terpencil.

Tiongkok menyangkal pelanggaran dan mengatakan kamp-kamp itu memberikan pelatihan kejuruan dan diperlukan untuk melawan ekstremisme.

Halaman:

Editor: Tyas Siti Gantina

Sumber: Al Jazeera


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X