Satu dari Empat Orang di Dunia Akan Alami Gangguan Pendengaran hingga Tahun 2050, Begini Cara Mencegahnya

- 3 Maret 2021, 16:25 WIB
ILUSTRASI Telinga. WHO mengatakan bahwa satu dari empat orang di seluruh dunia alami gangguan telinga hingga 2050.* /unsplash.com/jessica flavia

PR CIREBON – Satu dari empat orang di dunia mengalami gangguan pendengaran hingga tahun 2050.

Gangguan pendengaran itu disampaikan oleh Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus dalam sebuah laporan.

Laporan WHO soal gangguan pendengan tersebut dirilis di Jenewa pada Selasa, 2 Maret 2021 kemarin.

Baca Juga: Dituduh Lakukan Sterilisasi pada Wanita Muslim Uighur, Tiongkok: Wanita Uighur Pezina dan Pembohong

Tedros Adhanom Ghebreyesus mengungkapkan, kehilangan pendengaran yang tidak dirawat akan berdampak buruk pada kemampuan berkomunikasi, belajar, dan mencari nafkah.

Selain itu, kehilangan pendengaran juga akan memengaruhi kesehatan mental dan kemampuan manusia dalam mempertahankan hubungan.

Sebagaimana diberitakan di Kabar Besuki dalam artikel "Gawat! WHO Prediksikan Setidaknya 2.5 Miliar Penduduk Dunia Akan Mengalami Gangguan Pendengaran di Tahun 2050" seperti dilansir dari situs WHO, laporan tersebut menggarisbawahi kebutuhan untuk mencegah dan mendeteksi dini gejala kehilangan pendengaran.

Baca Juga: Miliarder Jepang Cari Teman untuk Menemaninya dalam Perjalanan Mengelilingi Bulan, Mau?

Laporan tersebut juga menyatakan, semakin tinggi kasus kehilangan pendengaran di masa depan akan terjadi karena sebagian masyarakat menganggap sepele gejalanya.

Sebagian besar negara di dunia juga tidak memiliki sistem kesehatan pendengaran yang baik.

Halaman:

Editor: Linda Agnesia

Sumber: Kabar Besuki


Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X