Cek Fakta: Benarkah Luhut Pandjaitan Imbau Petani Kurangi Tanam Sayur Terkait Impor dari Tiongkok?

- 3 Juni 2020, 11:56 WIB
MENKO Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan.* ANTARA

PR CIREBON – Di tengah pandemic Covid-19, beredar kabar bahwa Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan mengimbau petani kurangi menanam sayur karena adanya impor pangan dari Tiongkok.

Kabar tersebut datang dari Akun Facebook Facebook Zulkarnain Fajri yang mengunggah gambar tangkapan layar artikel berita yang berjudul “Luhut Minta Petani Mengurangi Penanaman Sayur Mayur.”

Baca Juga: Disetujui Menkes, Rusia Klaim Obat Avifavir Dapat Sembuhkan Pasien Corona Hanya dalam Waktu 4 Hari

Kemudian Judul dari berita itu dikaitkan dengan berita lainnya berjudul "Sayuran Asal China Mulai Membanjiri RI".

"Belilah di pasar tradisional itu sayur rakyat(lokal) bukan import. Yang import biar busuk di supermarket. Cintailah sayur dalam negeri bebas Covid 19 Insyaallah," tulis akun Facebook Zulkarnain Fajri.

Konten yang disebarkan akun Facebook Zulkarnain Fajri telah 2.500 kali dibagikan dan mendapat 209 komentar warganet.

Baca Juga: Tuai Kontrovesi, Bagian Kutipan Pidato dalam Lagu 'What Do You Think?' Milik Suga BTS Dihapus

Tim PikiranRakyat-Cirebon.com melakukan penelusuran dari berbagai sumber terkait klaim tentang Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan yang meminta petani mengurangi menanam sayur karena adanya impor pangan dari Tiongkok.

Penelusuran dilakukan menggunakan situs pencari Google Search dengan memasukkan kata kunci "Luhut Minta Petani Mengurangi Penanaman Sayur Mayur".

Hasilnya terdapat artikel serupa yang diunggah akun Facebook Zulkarnain Fajri. Artikel tersebut dimuat situs Pikiran-Rakyat.com pada 28 Agustus 2019 lalu.

Halaman:

Editor: Tyas Siti Gantina

Sumber: Pikiran Rakyat, Kominfo, Facebook


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

Pikiran Rakyat Media Network

X